.: Dari Seorang Lelaki :.

by - 7:00 PM


Untuk mu wanita
Salam untuk diri mu dari aku
Kelak kita akan di satukan
Di satukan bawah satu masjid
Tiada harta juga intan belian untuk diberi
Tiada harta keduniaan yang mampu ku beri
Semoga t
akwa ku pada Allah hadiah di beri
Semoga iman di hati buat diri mu
Ketahuilah kelak syurga itu di bawah tapak kaki ku
Dengari juga patuhi selagi elok pasti redo aku diri mu ke syurga
Tidak kecantikan juga rupamu yang ku impikan
Bukan juga harta,juga kepandaian mu ku kejar
Jatuhnya aku juga kecundangnya diri ini
Kerna agama y
ang ada dalam diri mu
Semoga agama mu itu hadiah Allah pada aku
Hanya sayang juga cinta luhur m
ampu ku beri
Janganlah itu yang diri mu harapkan
Kejarilah dan cintailah juga sayangilah Allah dan Rasul
Melebihi cinta
dan sayang pada diri ku
Jika Allah diri mu cintai, pasti seluruh dunia juga aku menjadi milikmu
Kelak masjid itu satu ujian yang berat
Kelak mendidik anak-anak itu kerja yang mulia dan berat
Hanya iman di dada lah hadiah yang bernilai yang mam
pu ku beri
Kelak akhlak ku ini juga agamaku ini untuk diri mu
Semoga bersa
ma kelak mengejar cinta pada Allah

Ingin diri mu mengerti diri ku ini bukan milik mu
Perjuangan juga jalan islam itu milik diri ku
Diri ku ini milik syahid di jalan Allah
Semoga diri mu pembakar semangat perjuangan ku
Semoga susah senang kehidupan itu di tempuhi kerna Allah
Kita berkasih jug
a bertemu di bawah masjid itu kerna Allah
Kita berpisah juga di pisahkan kerna Allah
Semoga masjid itu rumah ku juga syurga ku
Doa restu dari mu azimat bekalan perjuangan
Aku kejari cinta Allah yang maha agung
Semoga cinta itu tidak diri mu halangi
Sebelum dirimu menerima ku
Ketahuilah diri ku ini miskin juga papa tidak berharta
Semoga segala kekurangan diri ku ini diterima mu
Sebuah sinar permata dari iman hadiah ku pada mu
Semoga keindahan dirimu di saluti iman di dada

Ya Allah…semoga wanita itu bisa ku temui
Setiap doa ku semoga di kau permudahkan urusan ku
Kapan doa itu wanita itu bisa ku doanya
Semo
ga di satukan kami di dalam ijab Kabul
Semoga cinta itu berputik selepas ijab Kabul
Ya Allah semoga imannya itu bisa buat hati ku ini tenang…
Aku yang masih menanti
Kerna jodoh itu miliknya
Menanti di pertemukan bidadari dunia
Kecantikan pada agamanya buat hati ku terpegun
Ya Allah jika dia milik ku, satukan hati kami
Satukan hati kami mengejar cinta mu
Untuk mu wanita


Sebuah coretan untuk mu wanita…
Credit to [penulis asal]: Aqil mubashshir nuruddin baharudin

Telah di cuplik [di sini]


p/s [nahwanNUR]: Hari ini saya berlegar-legar di beberapa blog milik sahabat wa sahabiah mengisi kebosanan melukis lukisan berjumlah ratusan yang perlu di siapkan. Lalu, saya jumpa dengan sajak ini. Bait-bait nya seakan indah untuk sama kita hayati hakikat cinta yang benar berlandaskan cintaNYA. Cinta lagi? Bukan mahu membuai perasaan sendiri mahupun perasaan pembaca, namun bila membaca ini, saya sedikit terpukul atas realiti. Mahu bercinta kerana ALLAH tapi tidak mahu berkorban untuk agamaNYA? Itu realiti sekarang. Namun, puisi ini menyedarkan saya bagaimana sebenarnya jika hati mahu bercinta tetapi mewakafkan segenap hati pada pejuang agama ALLAH. Credit to adik aqil.

You May Also Like

4 komen

  1. Cinta satu ungkapan yg sukar dimengerti susah difahami tetapi senang dilafazkan..:D

    ReplyDelete
  2. :) jika ia suatu perkara yang senang di lafazkan, lantas mengapa terasa begitu susah saat melafaz cinta pada ILAHI? jauh dari itu, terlalu payah untuk meluahkan cinta kepadaNYA melalui perbuatan kita?

    Fahami lah cinta ILAHI kelak begitu mudah untuk kita fahami erti cinta sebenar insani, cinta yang hanya kepada yang berhak

    ReplyDelete
  3. Salam.

    Bila sebut ttg cinta pd ALLAH, kak su teringat satu entry oleh seorang blogger yg kak su tak ingat siapa.

    Katanya, jika ditanya adakah kamu cinta Allah, diamkan saja. Diam bukan bermakna tak mengakui, cuma menjawab di dalam hati, menyakini dgn hati dan hanya Allah yang tahu suara hati. Kerana katanya, bila kita mengaku cintakan Allah, tapi tak berakhlak seperti orang bercinta, maka itu sudah jadi satu penipuan. Lebih kurang begitulah... apa yg kak su faham la kan.

    Ada juga kebenarannya, dan mmg rasa tersindir kerana kak su masih banyak kelemahan yg perlu diperbaiki. Mulanya kak su rasa bila mengakui diri cinta pada Allah, mengharapkan kata-kata itu meresap ke dalam jiwa dan menjadi lebih bersemangat untuk terus memperbaiki diri...

    Bila baca entry itu, kak su rasa malu sendiri... Ya Allah... ampun... Malunya kak su pada Dia sehingga rasa seolah tak layak untuk bercakap ttg cinta lagi...

    ReplyDelete
  4. jika ditanya adakah kamu cinta Allah, diamkan saja. Diam bukan bermakna tak mengakui, cuma menjawab di dalam hati, menyakini dgn hati dan hanya Allah yang tahu suara hati. Kerana katanya, bila kita mengaku cintakan Allah, tapi tak berakhlak seperti orang bercinta, maka itu sudah jadi satu penipuan

    benar katanya. Dan sungguh berkesan di jiwa. Terasa malu terasa menodai, terasa hipokrit :|

    ReplyDelete

Komen. Terima kasih.