.: Ma li Rabbun Siwah :.

by - 1:41 PM

Lagu ini seorang sahabat saya perkenalkan jika tidak salah ingatan saya tahun lepas ataupun dua tahun lepas. Sebenarnya lagu ini ada dua versi, arab dan bahasa melayu. Tetapi saya lebih terkesan dengan lagu berbahasa arab. Lagu ini salah satu halwa yang saya hidangkan buat telinga dan hati. Moga jiwa saya di curahi rasa bertuhan, hanya ALLAH swt tanpa ada sekutu bagiNYA. Pantas, melihat videonya turut menuntun sayu hati saya atas nikmatnya yang jarang-jarang sekali saya syukuri.


Kenapa entri saya berbunyi seakan putus asa? Tertekan kah saya? Tidak, saya tidak tertekan, apatah lagi putus asa [wal'iyyazubillah], cuma saya cuba mendidik hati supaya sentiasa bermuhasabah bermujahadah , jangan hanya hebat berkeinginan dunia, tetapi juga turut memahami tugasan sebenar dalam perjuangan menuju destinasi abadi. Sesekali kaki di sekat, kita tersungkur, menangis dan payah-payah untuk bangun. Lantas, kita menghina hati sendiri, kamu tidak kuat?! Menangis lagi dan mencari tangan untuk membantu. Namun kita harus akur, tidak banyak tangan di sekeliling kita. Tetapi yakinlah, pasti suara sahabat-sahabat walau dari kejauhan. Walau tiada huluran tiada sapaan, dan yang penting sudah lama tiada tamparan. Dengan suara itu kita patut tahu, hati dan sokongan mereka tetap bersama kita. Kerana, insyaALLAH hati dan sokongan saya sentiasa bersama kalian sahabat-sahabat saya. Dan berbekal itu, cuba lah untuk terus bangun. Kerana saya yakin, hari ini, hari esok, hari-hari itu tetap indah bagi saya dan sudah tentu kalian kerana ada nya ALLAH swt sentiasa di sisi kita.


يَا مُقَلِّبَ اْلقُـلُوْبِ، ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلَى دِيْنِكَ


“Wahai Dzat yang Membalik-balikkan hati, tetapkanlah hatiku atas agamaMu”

(Sahih, Riwayat al-Tirmizi, 2/20, Syaikh Al-Albani berkata: ini adalah hadith sahih)



Sejuta harapan
Yang aku sandarkan
Seberkas cahayaMu
Untuk terangi jalanku

Tanpa rahmat ampunMu
Tanpa kasih sayangMu
Hampa terasa hidupku

Ku ingin bersamaMu
Dekat selalu denganMu
Bahagia bersamaMu

Ya Allah, Terangilah gelap hitam hatiku
Ya Allah , Sucikanlah hati ikhlas untukMu


p/s [nahwanNUR]: Di sini saya sertakan lirik versi Melayu nya walau video nya versi Arab. Selamat menjamu makanan hidangan saya [mungkin suara saya saat ini] buat pengunjung blog untuk kali ini. Maaf, saya masih belum sempat mengisi otak dan hati saya dengan suatu penulisan yang lebih bermanfaat buat pengunjung. Masih sibuk dengan kajian dan kerja lain [mungkin alasan saya cuma]. Apapun, harap ada manfaatnya untuk kali ini, walau sedikit.

You May Also Like

3 komen

  1. Teringat lagu sejuta harapan teringat pula kenangan ana bersama Ust.Herman (sudah tamat pengajian disini dan pulang ke Malaysia tahun lepas) beliau seringkali menyanyikan lagu tersebut..suaranya subhanallah sebijik alunan lagu asal. Ana suruh dia rakam lagunya. Kami sama2 menyertai pertandingan Nasyid.

    Dan..lagu ni lagi menyentuh jiwa keras ana..:(zaman sek men selalu syahdu jiwa melayan bait alunan MUNAJAT versi lama. Yang lama lebih menyentuh jiwa.

    "Tuhan kubisikan..."
    "Kerinduan, keinsafan, pengharapan.."
    "Tuhan, ku sembahkan pengorbanan.."
    "Membuktikan kecintaan.."

    ReplyDelete
  2. ibnurashidi

    Tentu saja ustaz herman dn enta punya suara dan penghayatan ke atas lagu nasyid amat tinggi.

    Lagu ini yang enta maksudkan yang mana satu? lagu latar blog ini atau lagu 'ma li rabbun siwah':-/

    Lagu-lagu nasyid lama memang mampu menyentuh jiwa dan menyirami hati yang layu dengan pelbagai rasa. Ana kurang minat dan kurang bersetuju dengan konsep kebanyakan lagu-lagu nasyid moden dan kontemperori. Apapun, kita ambil ayat-ayat dia, dan nilai dengan hati maknanya, insyaALLAH ia bukan saja menyentuh jiwa tapi memberi kesan yang amat dalam pada jiwa kita.

    Makanan jiwa itu adalah yang bermakna dalam mendekatkan dan mengingatkan kita kepada ALLAH swt dan RasulNYA..

    moga ada manfaatnya di sini

    ReplyDelete
  3. ishh,ana bukanlah punya suara yg sedap..mungkin hujan boleh turun dibumi anbiya' bila ana menyanyi;))ana hanya pemain percussion saja..

    yg ana maksudkan Ust herman tu ialah lagu ma lin rabbun siwa..

    Lagu baru2 ada yg ana suka dan kurang suka mungkin kerana terlebih sentuhan kotemporarinya hilang zuq menghayati liriknya..

    ReplyDelete

Komen. Terima kasih.