Thursday, August 04, 2016

Cerita untuk 'Abid: 1st post

I'm in a middle of doing preparation of fieldworks; away from home, in the library. Leaving 'Abid with nenek and atok.

Kadang-kadang rasa bersalah. Yes I am. But I have too, since working from home isnt work for me. Back when we were in Sheffield, I had to leave 'Abid with his abbati everyday from 10am until night, just to finish the work delayed due to severe sickness during pregnancy. Now, when we in Malaysia (for my fieldworks), while abbati's off to work and ummi need to do something like today, I reluctantly leaving him with grandparents.

It's been almost 3 years of my PhD study in Sheffield, alhamdulillah with various status. I'd started this journey as a single in January 2014, getting married in a middle of the way on August 2014, just before my confirmation review. For those who are not familiar with the system in UK, in our first year, we are not yet call as a PhD student until we pass our confirmation review which usually takes about 6 to 12 month after your starting period, depends on your progress and supervisors. Every candidates have been given 3 chances to stand for confirmation review, and if only you failed all three times, you will only be given as MPhil student and graduate as MPhil.

I supposed I need to go now to continue doing my work. I'd promised with Emak just for few hours in library.


Friday, May 23, 2014

Konsep di dalam Ilmu rekabentuk

Jika di selak lembar sirah terdahulu, empayar Islam berkembang pesat saat wujudnya ilmuan Muslim yang menjuarai pentas kecemerlangan di dalam aspek kehidupan. Mereka, bukan sahaja menguasai sesuatu bidang Ilmu, malah cemerlang dalam menguasai bidang tersebut. Cemerlang di sini bermaksud mereka benar-benar menguasai bidang Ilmu tersebut, bukanlah ala kadar seperti pelajar kita hari ini.

Berkata ibnu atthailah al Iskandari di dalam kitabnya Al Hikam dan melalui syarah Syeikh Said Hawa yang bermaksud;
Khairul Ilmi’ ma kaanatil khassyah ma’ahu
Ilmu yang paling baik adalah yang di sertai dengan perasaan khassyah

Khassyah yang dimaksudkan adalah rasa takut kepada ALLAH swt yang di sertai mengagungkan ALLAH swt.

Dalam melihat samada ilmu yang di tuntut bermanfaat, maka lihatlah pada hasilnya. Jika merasa semakin takut pada ALLAH az Zawajalla, semakin baik dan banyak ibdah kita keranaNya, maka itulah tanda ilmu itu benar-benar bermanfaat. Lalu jika sebaliknya, yang terzahir hanya rasa besar diri, superiority dan ujub, maka ada perkara penting yang telah di kesampingkan oleh kita dalam memahami maksud ilmu tersebut.

Saya ada bercerita tentang pentingnya sentiasa meletakkan agama dalam praktis ilmu pada seorang sahabat yang bukan di dalam pengajian kami. 
‘Suatu hari pensyarah kami pergi ke suatu ceramah. Dia bertanyakan kepada seorang ustaz. ‘Ustaz, jikalau saya membina sebuah taman, dengan tujuan asalnya adalah baik, namun di salah gunakan oleh orang ramai sehingga terjadinya maksiat di sana. Adakah saya mendapat sama sahamnya?’
Soal pensyarah saya.
‘Iya ada sedikit. Namun apa yang perlu diperhati adalah langkah kamu dari awal. Saat kamu mereka bentuk, pasti sudah kamu pelajari ciri-ciri keselamatan, ciri-ciri rekabentuk yang bersesuaian. Dan jangan lupa, ciri-ciri rekabentuk kawasan di dalam Islam. Adakah ia syarie? adakah ruang yang di bina tidak menggalakkan sesuatu maksiat?’
Jawab sang ustaz.
‘Lalu, jika semua sudah terpenuhi, tetapi maksiat masih berlaku, maka ia datang pula peran masyarakat dalam mengatasinya. Bahagian kamu sudah tiada kerana kamu sudah melaksanakan sesuatu mengikut ilmu yang ada dari sudut pandang Islam.’

‘Hmm, payahlah macam tu. Ustaz ana ada sebut kalau semua fikir macam ustaz tu cakap, maka Islam akan tertinggal. Kalian tak boleh memikirkan perkara furu’ yang kecil walhal ada hal yang lebih aula dari itu. Kalian membina atas sebab menyediakan kemudahan untuk komuniti setempat, lalu hal maksiat yang terjadi bukan lagi tanggungan kalian.’ Jawab sahabat saya apabila selesai saya bercerita. 
Saya tersenyum. Susah juga nak perbincangkan hal ini. Ia bagi saya seperti juga seorang doktor yang menjalankan pembedahan plastik, bagi pesakit ia kemahuan dan kehendak. Bagi doktor, ia sebuah amanah dalam menyediakan ‘kemudahan’ pesakit. Lalu di mana Islam di letakkan?

Pernah pensyarah yang paling saya kagumi berkata di dalam kelas pengajian Islamic wordview for built environment, Dr. Spahic Omer yang mengatakan antara beza seorang profesional muslim dan non muslim adalah keupayaan profesional muslim dalam meletakkan perihal Islam dan syariat sebagai asas atau dasar kepada suatu cabang Ilmu. Lalu di dalam kes doktor itu, sebagai doktor muslim, perihal pembedahan plastik hanya di bolehkan bagi kes yang tiada jalan keluarnya, sebagai contoh apabila seseorang itu kemalangan dan kecederaan teruk sehingga merosakkan keadaan fizikalnya.
“ …Setiap bangunan merupakan beban bagi pemiliknya, kecuali apabila ia dibangun dalam keadaan yang sangat terpaksa“.
- Al Hadits
Di sinilah peri pentingnya kita menguasai dan cemerlang dalam bidang ilmu kita. Untuk memahami ke mana harusnya ilmu itu di manfaatkan dan di amalkan berteraskan Islam.
Lalu sebagai pelajar di dalam aliran rekabentuk, ada dua jenis konsep rekabentuk yang sama sekali berkaitan dengan salah satu hukum ALLAH subhanahu wa ta'ala.


NIKMAT KEKURANGAN HIKMAH KELEMAHAN: KONSEP ASSIMETRI BUKAN SONGSANG
Ingatlah, tidak semua manusia dan makhluk itu mempunyai ketentuan yang sama dengan yang lainnya. Mungkin kita lahir sebagai manusia, namun jangan di sangka akhirnya juga kita berkelakuan seperti manusia. Ada di kalangan kita yang keciciran, namun fahamlah bahawa bukan semua antara mereka yang tidak mahu turut bersama, tetapi kadangkala penyebabnya adalah kita yang selalu lupa untuk memberitahu, mengajak mereka bersama kearah kebaikan. Sesuatu maklumat memerlukan jaringan penyampaian yang baik untuk memastikan ia tersebar keseluruhannya, namun jika jaringan yang ada itu lemah, maka adanya lohong dalam penerimaan. Kelebihan itu kita simpulkan sebagai nikmat untuk mengukuh sebuah kehidupan, dan kita syukuri sebagai sebuah hadiah dari Tuhan.
“… Ini termasuk kurnia Tuhanku untuk mencoba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya)…”
An Naml, 40
Dan kelemahan itu kita raikan sebagai sebuah erti manfaat dalam menempuh ujian. Ini juga salah satu cara dalam membina minda positif dalam membentuk jiwa yang positif di sisi Tuhan dan ujian.

Dan inilah yang diterangkan oleh konsep ASSIMETRI yang tidak songsang dan bersifat adil.

Keadilan ini sifatnya cukup subjektif. Dan saksama itu sifatnya juga tidak rigid dan lurus. Ia boleh dikatakan bersifat assimetri yang bukan songsang.

Jika kalian berada di dalam bidang sains dan teknikal, subjek simetri memang mudah di fahami. Sebiji bola, di bahagikan dua sama rata, maka jelas itu simetri. Bentuk petak dan segitiga jika di bahagi kepada dua bahagian yang sama juga di sebut simetri. Simetri wujud apabila satu garisan yang mempunyai dua bahagian sisi yang sama bentuk dan nilainya. Konsep sebuah dacing, dari satu titik timbangan, dengan rupa bentuk yang sama, dengan timbangan yang sama menampakkan bentuk simetri yang sama sekaligus memaknakan sebuah kesaksamaan yang adil. Itu cukup jelas jika titik timbangan pembahagi itu tidak di songsangkan, maka ia tetap dalam keadaan simetri dan seimbang.

Tetapi jika anda berada di dalam aliran rekabentuk, konsep simetri dan assimetri merupakan antara yang penting untuk dipertimbangkan di dalam rekaan dan idea. Bagi konsep assimetri, ia tetap mempunyai satu garis pembahagi, namun bezanya ialah dua bahagian yang terbahagi tidak semestinya mempunyai bentuk atau nilai yang sama, namun bagi keseluruhan kawasan, ia tetap kelihatan harmoni dan kesatuan. Satu kajian sains telah menunjukkan bahawa tubuh badan manusia ini jika di kaji terperinci tidak bersifat simetri. Ini kerana ciri simetri yang harus tepat nilainya sama tidak di penuhi. Lihat sahaja saiz kaki kiri dan kanan anda, pasti salah satu adalah lebih besar dari yang lainnya. Namun bagi keseluruhan sistem badan, keharmonian kesemuanya bergerak seiring dengan fungsi masing-masing mewujudkan tubuh yang cergas dan gagah dalam mengharungi kehidupan dunia. Malah sistem tubuh ini juga di kawal oleh jutaan neuron yang jauh lebih kecil dari otak namun neuron inilah yang menggerakkan sistem-sistem ini. Malah tindak tanduk manusia, dikawal selia oleh fikiran yang di latari keimanan kepada Tuhan. Entiti-entiti inilah yang membantu menggerakkan sistem badan manusia dan gabungan keseluruhannya ini lah yang jika di nilai logika, sememangnya tidak benar, tetapi inilah sistem assimetri yang tidak songsang oleh ALLAH swt yang maha mengetahui dan maha memiliki.

Begitulah juga sistem bumi dan manusia. Sesama manusia itu terdiri dari pelbagai organ penggerak setiap aktiviti dan tanggungjawab di muka bumi. Ada yang lemah dan ada yang lebih, ada yang biasa-biasa sahaja, ada kaya, ada sederhana, ada yang miskin. Ada yang fizikalnya menarik dan ada yang biasa, malah ada yang tidak lengkap fizikalnya. Setiap perkara ini haruslah di pandang dari sudut pandang yang satu di dalam uniti bagi melihatkan suatu keseimbangan sistem yang kukuh dan memberi sebab untuk setiap kita melaksanakan amanah dalam kehidupan. Ingatlah bahawa, jika Dia berkehendak untuk semua manusia ini sempurna, pasti ia terjadi. Tetapi, inilah hakikat yang sebenarnya merupakan suatu ujian atas kehendakNya. Untuk melihat sejauh mana manusia itu bergerak di dalam kesatuan fikrah iman, saling menyayangi lalu menerima setiap perkara sebagai ujian dan berusaha bersama untuk mencari penyelesaian.


SISI EMAS . GOLDEN SECTION DAN SUDUT PANDANG MANUSIA



ALLAHu subhanahu wata’ala jelas mensyariat para muslim untuk menunduk pandangan demi menjauhi zina. Lelaki atau wanita, kedua mereka di suruh menundukkan pandangan. Namun bukanlah maksud sampai terlanggar tiang, terjatuh ke dalam lubang atau longkang atau dengan sewaktu dengannya. Bahkan, kalau pun terjadi dek kerana mahu lari dari pandangan maksiat, maka itu lebih bagus.

Namun persoalan berlegar sekitar maya adalah perihal gambar. Gambar ramai-ramai, gambar bersama keluarga, gambar seorang diri, dan gambar bersama rakan sekuliah. Boleh atau tidak? Hukumnya?

Saya mungkin bukan ahlinya untuk menjawab persoalan agama. Namun saya tetap percaya, manusia mampu tertarik dengan apa sahaja bentuk tarikan, malah melalui penulisan sekalipun, sembang-sembang, atau melalui suara, apatah lagi melalui rupa paras, kerana pada kejadian ALLAH itu, ada keunikan dan kecantikannya tersendiri.

Sesiapa yang berada di dalam bidang matematik, fizik mahupun bidang rekabentuk (design atau bisa dipanggil jurus artscience), pasti tahu akan istilah Sisi Emas atau bahasa inggerisnya GOLDEN SECTION. Saya mempelajari istilah atau dalam bidang rekabentuk dipanggil, konsep rekabentuk ini semasa di tahun 3 pengajian, di dalam studio Perbandaran. Asal perkataan adalah Golden Ratio yang mana bermaksud, sisi emas terwujud apabila 2 ratio yang wujud, yang tidak sama saiz, iaitu besar dan kecil, tetapi kedua-dua ratio atau kadar yang sama. Namun pada pra-abad ke 20, seorang scientist barat, Adolf Zeising telah mendapati, fenomena ini wujud kepada makhluk ciptaan ALLAH swt. Untuk mudah di fahamkan, konsep Golden section menyatakan bahawa setiap perkara/ benda itu punya sisi cantik di dalam sudut masing-masing, kerana setiap makhluk di cipta mengikut konsep Golden Ratio. Atau lebih mudah lagi, ia bermaksud, setiap sesuatu itu ada sisi cantik mengikut cara atau sudut tertentu.


Satu kajian di lakukan untuk teori ini ke atas lukisan monalisa dan dari teori berjaya menunjukkan ada sisi yang dipandang sangat indah walau seburuk mana manusia lain memandangnya, dan begitu pula sebaliknya. Pasti ada yang menyukainya, tertarik kerana rupanya, ini kerana struktur wajah manusia mempunyai titik tumpu (Golden Section) masing-masing. Bermakna, semua kejadian itu punya kecantikan.

Maha suci ALLAH swt yang menjadikan sesuatu itu indah dengan kelebihan masing-masing. Menciptakan setiap manusia itu ada lemah dan ada kuatnya, ada yang cantik ada celanya, ada bawah dan ada di atas.



Konsep Golden Section dan kaitannya dengan gambar adalah kebolehan atau kebarangkalian untuk menarik pandangan manusia itu ada. Mungkin di atas suatu gambar, saya kata ianya sangat buruk, tetapi orang lain pasti ada yang merasa tertarik. Jadi biar bagaimana pun keadaan gambar tersebut, pasti ada orang yang menyukainya.

Itulah persamaan dengan kata-kata barat yang sering di sebut;
‘Beautiful lies in the eyes of beholder’
Wallahu'alam.


...

Akhir sekali,

Saya teringat Mimar Sinan pernah mengatakan;
‘Seseorang yang mahu menjadi arkitek harus memahami agama terlebih dahulu.’
Apa yang cuba di gambarkan oleh Sinan adalah kepentingan agama sebagai asas dalam apa jua bidang ilmu tidak ternafikan. Agama menjadi tunjang di dalam setiap aspek kehidupan, kerana Islam yang digariskan oleh ALLAH subhanahu wa ta’ala adalah syumul, merangkumi setiap inci kehidupan di bumi.

Maka, sesiapa sahaja yang menolak mana-mana aspek di dalam kehidupan perlu bersandarkan kepada syariah Islam, lalu itu merupakan fahaman yang songsang. Dan meletakkan Islam hanya sebagai nama pada mana-mana aspek, itu adalah fahaman yang cetek.

Thursday, April 03, 2014

Malu Wanita Dahulu dan Kini

Malu seorang wanita terdahulu

Wajahnya terjaga dari pandangan ajnabi

Dipandang sayang oleh mereka yang berhak
Ahli keluarga suami dan anak
Dijaga dari pandangan mata yang tiada bekeperluan ke atasnya
Bukan rakan taulan lelaki yang tidak terkait

Pergaulan dengan lelaki

Dijaga seperti sebagian maruahnya
Bicaranya bila perlu
Pabila kaitannya dengan agama dan ilmu

Hatinya terikat pada yang berhak

Hatinya patuh pada agama
Hatinya terpelihara sesuai kehendak Ilahi
Bersungguh mengelak maksiat tersembunyi
Kerana tahu Allah maha mengetahui
Juga Memerhati

Kita ditinggal dengan sunnah yang cukup

Dan sirah yang indah
Perwatakan muslimah terdahulu
Yang boleh dijadikan asas
bersesuai dengan zaman
Dengan garis pandu yang jelas

Lalu

Malu wanita kini
Harus tiada bezanya

Perlu wajahnya juga terpelihara dari ajnabi

Walau di layar maya luar dari realiti
Bukankah visual kini tidak terbatas dengan hanya berdepan?

Pergaulan

juga kini perlu di pelihara
Di dalam dunia yang kini kian luas
Bukankah perhubungan itu bukan hanya di alam realiti, bahkan juga dalam dunia yang kini hanya di hujung jari

Wanita zaman kini

Berdepan dengan dua dunia
Yang realiti juga maya
Kerana dunia semakin luas
Maka fitnah juga menjadi sangat luas
Dengan makna dan keadaan yang kita sukar fahami

Wednesday, March 19, 2014

ZAMAN; Ini hanya dari fikiranku.

BISMILLAH AR-RAHMAN AR-RAHIM (بسم الله الرحمن الرحيم )
Allahumma salli 'ala Sayyidina Muhammad wa `ala ali sayyidina Muhammad


Teringat kata Sayyidina Umar Al-Khattab radhiallahu anhuma kalau tak silap;
"Didiklah anakmu mengikut zamannya."

Lebih kurang begitu. 


Setiap zaman itu ada pembawaan dan cabarannya dalam mendidik anak, dan diri kita. Yang penting untuk kekal dalam acuan Al-Quran dan sunnah Rasulullah alahissola tuwassalam. 


Ni nak mendidik diri. Ayahbonda kita mungkin sudah buat sehabis baik memberi didikan seperti yang di anjurkan oleh Islam, sementelah adanya akal (dah dewasa dah boleh fikir sendiri), maka kitalah yang perlu membimbing diri. 


Dengan gejala yang ada sekarang, sama-samalah kita beristighfar ( أستغفر الله‎ ) kerana pasti kita turut bersalah kerana leka dengan urusan sendiri, saling mengata dan menyalahkan, sehingga musibah Allah turunkan sebagai episod peringatan bahawa kita punya tanggungjawab sesama insan. 

Wahai diri sendiri, adik-adik remajaku, sahabat seumurku, kakanda yang lebih berilmu, ayahbonda yang sarat dengan pengalaman, insha-Allah sama-sama kita saling memperingati, mengasihi tanpa hasad dan benci, saling menegur dengan kadar kemampuan diri (jangan sentiasa menganggap diri lemah sehingga tak mahu menegur dan berkongsi ilmu yang baik), saling berlapang dada, saling mendoakan, saling mengajak menuntut ilmu agama. Mungkin kita tidak mampu bergerak sendiri, dan kita perlu menarik tangan-tangan yang memerlukan untuk bersama mencapai redha Allah. Kerana syurga Allah itu terlalu luas untuk semua hambaNya. 

Adik-adik, ada kakanda yang mengasihi. Untuk mengasah generasi pewaris nabi. Sahabat dan kakanda, ada ayahbonda yang mengharap penyambung wadah perjuangan pembimbing masa depan. 

Bumi yang kian uzur menunggu masa janji Ilahi, kita tiada masa dengan kata nista, saling mengata, saling menyalahkan, saling menuding sana dan sini, sedang syaitan laknatullah itu ketawa berdekah-dekah melihat sengketa para manusia yang punya satu syahadah. 

Wahai diri dan sahabat, adik-adik, kakanda dan ayahbonda, jangan terlalu kalut dengan kelemahan mu. Kerana terlalu banyak kelebihan kerunia Allah yang boleh diguna untuk agama. Jika diri mu lemah dalam berkata-kata, maka kamu mungkin ada kekuatan dalam tulisan. Jika kamu buntu untuk membantu, kamu hanya butuh percaya bahawa kamu ada dan pasti ada sekurang-kurangnya satu kelebihan untuk menyumbang, cari dan galilah kelebihan itu. Kamu hanya perlu percaya pada diri. Hatta sebuah senyuman yang berpanjangan, maka percayalah kelebihan senyuman itu mampu menutup sengketa disekeliling mu, mampu kamu menarik orang itu sama dalam perjuangan mu mencari ilmu Allah dan redha Nya. 

Beristighfarlah ( أستغفر الله‎ ) wahai jiwa-jiwa yang besar, kerana kita terlalu lemah tanpa Allah. Dan beristighfarlah kerana kelewatan dan kelemahan dakwah kita dek kerana leka mengejar kejayaan sendiri, leka dengan dunia kemewahan, pendapatan lumayan, kebahagian keluarga sendiri, sehingga kita lupa ada jiwa yang menanti berbahagi kasih, menunggu sapaan berupa nasihat dan teguran. Mungkin itu asbab Allah tidak menolong dalam beberapa hal kehidupan kita kerana kita tidak menyumbang apa-apa pada agamaNya. Mungkin.

Kita bakal berkumpul di mahsyar, tidakkah gigil pabila di akhirat nanti ada yang datang menuntut haknya untuk dibimbing? Ya diri ini takut dengan kelemahan diri sendiri, dosa diri sendiri, namun atas ilmu yang sedikit yang diperolehi tanpa dikongsi, mungkin ia mampu menambah tuntutan manusia di akhirat kelak dan jadilah kita fakir dan miskin tegar malah muflis?

Jika andainya ada masa dan kemahuan, pergilah bertanya kepada mereka yang terlibat memasuk rasa kebencian pada dirimu atas perbuatan maksiat mereka, dan tanya lah kenapa. Pasti ada jawapan yang boleh dimuhasabahkan, dan mencari jalan untuk sama-sama menarik jiwa dari lembah kehinaan untuk sama merasa sebuah kemanisan iman. Mereka yang di sana, mungkin tidak bernasib baik seperti kita yang punya peluang untuk belajar agama, punya kekuatan dan kesungguhan tanpa ada yang membimbing. 

Tinggallah kata hina dan nista, dan lazimkanlah kata nasihat dan bimbingan. Kerana ada beza yang besar atas dua kata ini. Ada jurang besar pada penilaian yang Maha Tahu, Allah subhanahu wa ta'ala. 

Kerana. 
Syurga itu impian dan fitrah bagi siapa yang mengucap syahadah. 
Dan syurga itu terlalu luas, untuk hanya diduduki oleh kita, mahupun keluarga kita sahaja, sahabat handai yang rapat, mahupun hanya jemaah kita sahaja.

Ini hanya dari fikiranku. 
Yang juga mengharap bimbingan dari semua.

Monday, March 10, 2014

Jiwa yang bersyukur

BISMILLAH AR-RAHMAN AR-RAHIM (بسم الله الرحمن الرحيم )
Allahumma salli 'ala Sayyidina Muhammad wa `ala ali sayyidina Muhammad

Ketika Nabi Muhammad ‘alahissola tu wassalam menceritakan kepada ahli suffah tentang syurga, tentang perincian syurga yang merupakan puncak kelazatan seorang yang beriman, maka mereka ini tersenyum lebar dan meredhai kekurangan dunia yang mereka miliki.

Ahli suffah dan fuqora’ itu sangat miskin tetapi mampu menjadikan syurga itu penawar sehingga mengenepikan dunia, apatah lagi kita yang punya banyak kemudahan yang ALLAH berikan.

*
Saat memulakan penulisan di blog, ia sesuatu yang menggembirakan kerana saya merasakan mampu kuat dalam berlayar di lautan menuju destinasi yang diredhai. Ia saat yang bahagia apabila diri menjadi seorang ghuraba', yang asing bagi para pembaca. Namun apabila ramai yang sudah mula kenal nahwanNur, diri ini mula merasa rendah, kerdil, kerana siapa yang kenal diri ini tahu bertapa lemahnya diri ini sebenarnya berbanding penulisan. Terkadang saya sendiri gagal melaksana apa yang dititipi di blog.

Namun, alhamdulillah summal hamdulillah. Rupanya itu nikmah, ia rahmat ALLAH yang baru saya sedari. Ia nikmah ALLAH untuk saya muhasabah setelah menulis. Ini perjalanan, yang perlu saya lalui. Dan pasti akan di lalui, sehingga pengakhiran umur saya. Dan tiadalah pengharapan lain selain ia punya manfaat buat diri sendiri, nasihat serta peringatan buat diri sendiri, tarbiyyah buat diri sendiri, dengan apa penulisan di sini, menjadi rujukan buat diri sendiri juga.

"Syurga itu ubat dan penawar."

Ia kekuatan yang ALLAH tiupkan. Di sebalik tanggungjawab yang di galas, mungkin di sini juga tanggungjawab. Saya mungkin tidak berapa kuat, tidaklah baik, tapi semoga diri ini sentiasa berusaha, dan semoga ALLAH memberi kekuatan dan sentiasa membimbing hati ini dalam mencari redhaNya. Mardhatillah ~


"Ma ajmalannisa' fi too a'til Khaliq" l Alangkah indahnya wanita yang mentaati penciptaNya ♥ ~

Di doakan buat semua yang bergelar wanita. ALLAHumma amiin