.: Warna-warni Ujian dan Ukhwah :.

by - 10:24 AM


Ujian itu tiada henti. Benar! Kata sahabat nahwan, hidup ni suatu ujian. Seorang lagi kata, hidup ini ialah suatu perjuangan tanpa henti, atau kata orang kampung nahwan, ’life is a never ending struggle’. Apapun mereka kata, nahwan setuju. Memang benar belaka. Lalu, bila dikatakan ujian, maka lumrah keputusannya ada gagal ada lulusnya .


Hari ahad lalu nahwan pulang sebentar ke kampus. Saat sampai di mahallah, rezeki ALLAH melimpah ruah. Rakan sebilik membuat ’bilik terbuka’. Menunya mee kari ampang mari. Itu kata teman-teman serumah nahwan. Mee kari yang di beri oleh sahabat kepada teman nahwan. Alhamdulillah. Tetapi yang menariknya adalah tetamu bilik terbuka kami. Rata-ratanya singgah dan menjamu selera sebagai ’waktu rehat’ dari persiapan untuk imtihan. Begitu juga dua teman sebilik nahwan yang mengambil pengajian sarjana melalui kelas (erm, english termnya ’master by thought course’). Dan tidak lupa yang sedang membuat persiapan akhir untuk perbentangan akhir dan submission thesis.


Satu kumpulan pelajar dari bidang IRK (Islamic Revealed Knowledge) yang sedang membuat ulangkaji berkumpulan datang menyinggah menarik perhatian nahwan. Setiap sesi bual sarat dengan fakta ilmu. Di selit dengan gurau. Menarik! Entah, bagi nahwan sungguh menarik. Suasana jadi riuh seketika di akhir kunjungan pelajar IRK apabila mengetahui hakikat kehadiran tetamu istimewa yang tak di sangka. Kawan kepada nahwan yang juga penulis novel islami remaja yang sedang naik sekarang. Jenuh nahwan di usik kerana merahsiakan identitinya .


Saat mereka mahu beredar, tiba pula tetamu dari seberang, pelajar sarjana psikologi. Tak di sangka dia dikenali dikalangan pelajar IRK. Sememangnya dia amat di senangi kerana keramahannya dan corak persahabatannya. Begitulah ukhwah, ia sentiasa mekar jika semuanya kerana ALLAH Smile.


Berbicara dengan ukht novi dari seberang ini memang mengundang tawa dan senyum namun sarat dengan mesej dakwah. Santai tapi ilmiah. Kak novi merupakan tetamu terakhir kami. Makanan juga yang terakhir. Baki mee satu mangkuk penuh kami (nahwan, kak novi dan teman serumah) kongsi ber tiga. Ini mengundang nostalgia nahwan ketika iftar bersama akhwat di johor dan gombak. Makan beramai-ramai di dalam talam. Memang indah dan manis ukhwah terasa.


Apapun, atas setiap perancangan kamu, jangan khawatir jika Dia ngga beri apa yang kamu inginkan, kerana pastinya Dia sedang mempersiap sesuatu yang lebih baik buat kamu

Kata Kak Novi mengakhiri perbualan kami. Senyum. Memang kata itu banyak di jumpai dan selalu di dengari. Namun, amat bermakna jika dilafazkan oleh teman kerana ukhwah itu semakin manis jika saling terus mengingati. Kerana manusia walau tahu tapi kadangkala lupa dan alpa.


Pulang sahaja tetamu terakhir kami, masing-masing mula kembali ke bilik dengan urusan masing-masing, mengulangkaji untuk imtihan. Berbeza buat nahwan, tiada imtihan setelah berakhirnya satu kuiz akhir dua minggu lalu, selebihnya hanya urusan penulisan thesis dengan lambakan buku yang di pinjam dan meminta untuk di baca oleh si peminjam FootInMouth. Lalu masa sedikit sebelum lelap malam itu, nahwan ke cyber cafe mahallah untuk membuat salinan resume. Sambil menyelam teguk sedikit airnya. Melihat-lihat internet setelah tiga hari berjauhan kerana urusan keluarga.


Saat pulang dari kafe internet, nahwan melalui jalan ’jauh’ ke bilik kerana ingin mengambil sedikit angin malam buat mencari sedikit ketenangan. Melalui celahan bangunan, bawahan pepohon rimbun, bibir sentiasa tersenyum. Bukan apa, saat imtihan bakal menjengah, setiap pelosok kawasan pasti terdapat ’tetamu’ yang menumpang damainya alam ALLAH swt untuk mengulangkaji. Pelbagai warna persiapan. Ada yang berjalan berpusing di bawah pohon, sambil seperti mendeklamasi sajak memujuk alam ciptaan tuhan, sambil di tangan ada helaian nota ’pujangga’. Ada yang khusyuk tunduk di bangku laman memandang nota sambil menyaji lagu di telinga, ada yang berpasangan atau berkumpulan berbincang rancak sistem itu dan ini (sah budak engin ni). Ada juga yang santai bersembang sambil minum dan makan ringan. Ada juga yang rajin berjoging di gelanggang kecil di pusat mahallah. Indah dan ceria. Jadi rindu nahwan di buatnya untuk turut sama mengalami getarnya saat menanti imtihan, melonjaknya paradigma untuk menelaah dan memahami setiap yang di pelajari.


Saat ini, nahwan kembali ke teratak kekanda. Menemani kakak yang sarat mengandung yang datang ke kota metropolitan buat mengambil peperiksaan akhir semester pengajian sarjananya. Melihat kekuatan dan semangat angah yang sarat 33 minggu, membuat nahwan rasa semangat untuk belajar. Suami di utara, dia di sentral tanah air. Sudah cecah 2 minggu angah berpisah sementara dengan zaujnya buat menghadapi peperiksaan. Ada baki satu minggu maknanya. Sungguh ketabahan dan pengorbanan itu amat besar, kalau nahwan entahlah. Memang dari dulu angahlah idola nahwan. Menemani kakak di rumah banyak membangkit kesedaran, namun banyak mengundang lena. Kerana nahwan alergi dengan suasana rumah, pasti mahu lelap. Bukan salah rumah atau angah, tapi nahwan!


Apapun, titik tumpu entri ini sebenarnya pada ujian yang bakal menjengah mereka yang bernama pelajar. Peperiksaan akhir semester yang menentukan langkah pengajian seterusnya.


Akhir sekali, kata-kata ini saya cuplik dari blog syazana aka khazinatul asrar;


Yang dilihat dan diukurNYA bukan sejauh mana usahamu... tapi sejauh mana tawakkal dan PERCAYAmu nan jitu. Pergantungan padaNYA. Tapi tak bermakna tak perlu berusaha. USAHALAH semampumu. Tapi jangan sesekali beraqidah bahawa banyak usahamu penentu kejayaan. BerIMANlah bahawa TAWAKKALmu itu sebenarnya hanya semata - mata padaNYA. Itulah penentu kejayaanmu. Kejayaan yang bukan milik sesiapa, tetapi adalah milikNYA. Jadi, seyakinnya hendaklah kita pohon dariNYA semata.



Dedikasi istimewa buat angah kakanda ku yang begitu tabah, buat teman serumah PG 2.4, buat teman di USIM, UTM, UIA, dan tak lupa buat semua kawan-kawan dan pelawat yang bakal menghadapi imtihan, pembentangan akhir thesis, studio dan sebagainya, semoga sukses, all the best, maat taufiq wannajah fil imtihanSmile


Warna-warni ujian dan ukhuwah, hakikatnya terlalu indah dan ceria. Syukur alhamdulillah dan terima kasih ALLAH atas anugerah yang tidak terhingga ini Heart

You May Also Like

5 komen

  1. Ujian datang dan pergi, hanya kesabaran, ketabahan, kecekalan berusaha mengatasi akhirnya membuahkan kemanisan.

    ReplyDelete
  2. Salam...

    Sungguh cantik blog anda...salam perkenalan dari Durham, mohon di link kan di blog saya...

    ReplyDelete
  3. Salam ukht mahbubah...

    Entri menarik. Oh, mereka itu junior2 ana di PG. Kak Novi dan Ukht Syarhakan sungguh dekat di hati. Boleh minta nombor kak novi? Sudah kehilangan numbernya.

    Semoga terus berjalan mencari rahsiaNya.

    ReplyDelete
  4. salam... semoga najah dalam imtihan....

    ReplyDelete
  5. ujian adalah...tarbiyyah dari Allah...
    adakah kitakan sabar..ataupun sebaliknya...=)

    dilah..windu sama kamu....

    ReplyDelete

Komen. Terima kasih.