Memberi atau Menerima...#1 Mencari hikmah di dalam teguran

by - 2:39 AM


Dalam sibuk menangani masalah kehilangan dan kekurangan ’mood’ menulis, saya banyak melayari blog-blog sahabat. Ada beberapa isu semasa yang kerap di ulas dan di bincangkan, tentang hal minyak, politik, pulau batu putih dan sebagainya. Apa yang menarik perhatian saya adalah entri mengenai program cuti (memandangkan ramai rakan blogger terdiri di kalangan pelajar). Bangga dan sedikit cemburu dengan program sahabat-sahabat, jadi teringat saya saat dahulu.

Saya bukanlah seorang yang aktif berpersatuan dan gerak kerja semenjak sekolah lagi. Sungguh keinginan saya sebenarnya lebih dari mahu menjadi peserta, selalu berangan untuk menjadi penganjur. Namun, penyakit nervous disorder saya sedikit sebanyak memaksa saya untuk tidak aktif. Malu kah atau memang ’self confidence’ saya kurang, saya pun kurang pasti. Namun, sekali sekala timbul juga rasa tidak mahu mengalah dengan penyakit itu dan sedaya saya ‘mempromote’ diri untuk beberapa program. Sesekali mahu juga ‘memberi’ sesuatu kepada umum, teringin mahu merasa nikmatnya.


Beri dan terima teguran dengan ikhlas

Saya bukanlah jenis yang outspoken, dan kadangkala saya sendiri rasa yang saya ini seakan mementingkan urusan sendiri dan jauh dari aktiviti ‘memberi’ walau kepada sahabat-sahabat saya. Sikap ini mungkin yang di maksudkan sahabat saya suatu ketika dahulu sebagai pendiam. Sehinggalah sewaktu saya memasuki sekolah teknik berasrama, sahabat saya meminta saya membantu menegur beberapa orang sahabat sebilik kami yang tidak menunaikan solat. Untuk mendapat kekuatan saya meminta pandangan mak dan ayah. Aduh, terasa kurang bijak juga hal sekecil itu saya tak berani lakukan pada awalnya.

‘Cubalah tegur sebaiknya, itu salah satu tanggungjawab kamu sebagai ahli masyarakat...tegur dengan ikhlas, insyaALLAH takda apa-apa’ beritahu ayah saya.

Lalu dengan kekuatan dari kata-kata mak dan ayah saya menegur mereka di dalam mesyuarat dorm yang biasa di lakukan setiap hari jumaat malam. Entah mungkin ada silapnya dalam saya menyusun kata, mereka naik berang.

‘Kubur masing-masing...sape nak buat dia buat, orang lain tak payah bising’ jawab salah seorang dari kawan kami yang dimaksudkan. Sewaktu itu rasa mahu menangis dengan larva-larva meluap di dalam dada. Diam. Mesyuarat selesai di situ tanpa ada kata-kata maaf seperti biasa. Sungguh rasa marah,menyesal dan sebenarnya rasa bersalah kerana memikirkan kemungkinan ada ayat saya yang menyinggung mereka. Malam itu saya bermuhasabah sambil membaca buku.






Terdapat 2 cara dalam kita menyampaikan dakwah, teguran dan nasihat. Dakwah bil hal dan dakwah bil lisan. Malam itu saya sedar bahawa,dalam berdakwah,perkara pertama yang perlu kita pelajari adalah psikologi manusia. Tidak semua orang senang dengan sesuatu perkara yang kita lakukan. Maksud saya, kita perlu kenal pasti pendekatan yang mudah di terima oleh individu jika ingin mengegur.

Fad, kita rindu kamu, lama tak jumpa...’ beberapa hari lalu mesej ini saya terima dari kawan sebilik yang saya tegur dahulu. Entah bila saya menjadi baik dengan mereka saya pun kurang pasti. Cuma seingat saya, mereka mudah menerima teguran saya melalui surat.

Teringat beberapa hari selepas insiden tegur-menegur malam mesyuarat bilik itu, saya memberi surat kepada kawan saya yang berkenaan (yang di tegur). Saya tidak menyatakan hal solat, kenapa kamu kena solat, solat itu tiang agama atau apapun suatu dalil mengenai hal berkaitan tidak langsung saya sentuh. Saya masih ingat kandungan surat perhubungan pertama saya dengan sahabat saya ini.


My dear dormate....
Apa yang kita paling nak kadangkala kita tak mampu dapat, dan kadangkala apa yang paling kita nak elakkan itulah yang kadangkala menjadi milik kita..sebab sebagai manusia, kita takkan tahu sesuatu yang kita paling nak itu tidaklangsung layak untuk kita dan kita juga tak tahu perkara yang paling kita taknak itulah yang terbaik untuk kita... Kite mintak maaf...semuanya Sebab kita sayang kamu...



Surat yang hanya bersaiz separuh daripada buku tulis sekolah itu saya gulung seperti ijazah di ikat dengan riben. Saya pos melalui sahabat saya yang lain sewaktu rehat. Balik dari sekolah selepas zohor, di bilik kami dia mengucapkan terima kasih.

Dan semenjak itu dia dan beberapa rakan sebilik ada bercerita masalah masing-masing dan melalui surat saya akan memberi respon dan pandangan saya. Jika tiada apapun, saya akan kerap tinggalkan di meja kelas mereka atau di katil dengan kata-kata begitu. Kerana saya menganggap itu suatu pengikat ukhwah antara kami. Mereka selesa begitu, saya pun selesa dan teramat selesa dek kerana sikap saya yang sedari dulu sememangnya takut menghadapkan wajah ketika berterus terang. Apa pun, keypoint disini adalah, yang paling penting, masing-masing ikhlas dalam memberi dan menerima teguran.

You May Also Like

1 komen

  1. Assalamualaikum

    Kalau niat kamu baik, insya Allah, apa yang kamu buat jangan takut.

    Ingat, kamu lakukan teguran kerana Allah taala.

    Kalau kamu disiksa kerana teguran kamu oleh kerana Allah, jangan risau, Allah Maha Mengetahui.

    ReplyDelete

Komen. Terima kasih.