DOOM SOCIETY :: Are we in?

by - 3:50 PM

Waktu : 3.25am, 11 Safar 1429H, 18 Februari 08




Bismillahirrahmannirrahim.. Segala puji hanya bagi ALLAH, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian alam. Selawat dan salam ke atas junjungan kami Nabi Muhammad s.a.w. serta ahli keluarga baginda dan para sahabat.

Jika dilihat terjemahan ‘Doom Society’ di dalam kamus-kamus ‘ulung’ seperti Oxford Advance, Macmillan etc. Jelas di lihat ertinya yang amat menakutkan. Doom Society umumnya membawa maksud sesuatu komuniti/masyarakat sedang menghadapi zaman kejatuhan, to destruction and failure, atau yang gagal dan hancur, ruin or death. Penjelasan dipanjang lebar lagi oleh barat dengan menggambarkan kejatuhan empayar yang disebabkan kejumudan komuniti sesuatu empayar yang musnah itu sendiri terhadap ilmu pengetahuan moden dan kekurangan atau kelemahan ‘kekuasaan’ empayar tersebut sehingga menyebabkan kemusnahan dan kelupusan sesuatu komuniti yang di bina. Digambarkan juga bagi sesuatu masyarakat yang menghadapi zaman kejatuhan adalah sesuatu masyarakat yang mundur dan ketinggalan dari segi sistem hidup, teknologi dan sekali lagi ‘sistem kekuasaan’.

Jika dilihat huraian di atas, jelasnya mungkin masyarakat ‘kita’ masih dalam keadaan selamat memandangkan kita bukanlah ketinggalan jauh dari segi sistem hidup mahupun teknologi dan kekuasaan. Mungkin, jika itu kita lihat dari kaca mata barat.

Namun soalnya disini, di manakah status kita jika di lihat dari kaca mata Islam?


Accessibility to Evil and Good Things

Kita sebenarnya atas sedar sedang hebat melawan perang ideologi yang dilancarkan setelah berakhirnya perang salib. Dimana King Edward the second telah berkata atas kekalahan teruk mereka terhadap tentera islam, bahawa islam hanya dapat diperangi melalui serangan pemikiran. Maka lantaran itu, lahirlah ideologi-ideologi bawaan ‘great philosopher’ barat kononnya. Ya, kita turut melabelkan mereka begitu bukan?

Ideologi-ideologi seperti liberalisasi, globalisasi, demokrasi dan pelbagai lagi ‘si’ yang berjaya melahirkan beberapa teori yang amat berpengaruh di dunia seperti teori ‘mekaveli’, baseless believe, teori darwin yang mengklaim manusia berevolusi asalnya dari haiwan, yang sekaligus menolak wujudnya prime mover di muka bumi ini, iaitu ALLAH swt. Kesemua ideologi, teori dan pelbagai pemikiran ini tanpa kita sedar di terima umum dan ditambah teruk lagi digunapakai dan diaplikasikan dalam hidup dan pemerintahan dan tidak terkecuali oleh orang islam. Mungkin tidak semua, namun ia tetap membawa impak ke atas agama kita kerana seluruh islam itu bersaudara, maka jika jatuhnya islam yang segelintir itu, maka jatuh juga keseluruhnya.

Kenyataan ini mungkin sangat susah di terima umum, kerana kenyataan sebenarnya bahawa kita menghadapi kejatuhan telah di butakan oleh sikap kita sendiri, dengan ‘menghalalkan sesuatu yang jelas haram bagi menggapai matlamat utama kononnya’. Kita cukup berbangga dengan sanjungan barat atas kejayaan sebagai negara islam yang maju dan demokrasi ‘dengan cara kita’ sendiri.

Ya, ‘aku merdeka dengan caraku’ begitu mind setting kita sehingga di paparkan di media massa. Kita merdeka menghalalkan cara, kita merdeka bergaul atau bersosial, kita merdeka dengan memilih sistem kita sendiri. Merdeka bermaksud kita bebas dan berjaya menjalankan sistem kita sendiri, budaya kita dan sebagainya yang mana menafikan bahawa kita bukanlah salah satu yang tergolong di dalam ‘doom society’. Agaknya jika mngikut tafsir barat, punya ranking tentang ‘doom society’, pasti kita bukan termasuk di dalam senarai, malah di tahap tertinggi yang terhangat di pasaran ‘develop society’.

Didalam kelas Islamic Worldview, saya tertarik dengan kata-kata pensyarah luar negara graduan kelahiran universiti al-azhar kaherah ini tentang ukuran ringkas tentang ‘doom society’.

“You can simply say a Doom Society when access to evil (bad things, batil) are easier compare the access to the good things (haq)” ringkas dan cukup mencekik tengkuk rasanya. Rasanya seperti tergigit seguni cili padi. Siapa yang makan dialah yang terasa pedasnya.

“Simple as that. Compare how easy you can find and enter nightclub compare to masjid or surau (especially at late night), how easy for u to find alcoholic drink, and how hard for you to get married (with so many reasons) compare to other couple and doing zina without being caught..” comparison ke atas pelbagai aspek yang cukup kontras namun nyata jawapannya. Bandingkan dan fikirkan lah sebenarnya kala ini di mana status kita sebenarnya? Ya mungkin di suatu sudut sebelah barat, kita merupakan masyarakat yang sedang membangun, namun sebagai islam, majoriti islam, negara islam, sudah tanggungjawab kita mengukur dari kaca mata agama islam itu sendiri. Jadi dari sudut agama, dimanakah status kita?

‘That not eye that are blind, but the HEART’-Ayatul Quran

Are we a doom society? Mungkin... atau sepertinya begitu?. Dimanakah silap kita? Mungkin ada sesetengahnya yang masih ingin menafikan, namun apapun samaada kita mahu menafikan atau mengiyakan, yang penting adalah untuk kita menganilasa kelemahan dan mencari penyelesaian.

Mungkin atas sedarnya kita, hati kita telah dibutakan oleh arus globalisasi bawaan barat. Itu yang kita sanjung, pemikiran barat. Think global, practice global. Di atas kebutaan hati kita, sebenarnya kita lupa bahawa islam itu sendiri mencakupi seluruhnya, global dan universal. Keputusan atas na’ifnya kita terhadap islam itu sendiri membawa kita menerima globalisasi barat yang dilihat lebih mudah dan praktikal berbanding islam itu sendiri.

Globalisasi barat ini juga diiringi pelbagai ‘modern ideology and culture’ seperti materialization yang melahirkan golongan liberal, metrosexual, homosexual, free thinker dan pelbagai ideologi yang sememangnya lari dari etika islam. Namun ideologi ini dicantikkan dan dihias indah dimata manusia melalui pendekatan ‘naturalism’ ; iaitu menerima kehadiran sesuatu yang nyata dan boleh di lihat. Ia mempromosikan kenikmatan duniawi yang jelas dengan ‘fast profit’ yang kadangkala melampau. Namun, jauh dari sedarnya kita, ideologi ini merupakan ‘modern religion’ yang sememangnya mempunyai penganut dari ‘pelbagai agama’. Shopping menjadi ritual utama, dimana majalah-majalah hiburan dan tv sebagai ‘holy books’. Artis menjadi idol kehidupan dan role model dan kekuasaan dan kekayaan menjadi sembahan dan keagungan di dalam masyarakat.

Muhammad Al-Ghazali mengatakan bahawa:
‘Dunia is an old ugly women but being beautification’

Pengajaran dari Surah Al-Araf




Sememangnya ‘dunia’ sedang berpakat memusnahkan kita dari muka bumi ini. Adapun, itu merupakan janji syaitan tatkala di halau dari syurga oleh ALLAH swt lantaran keengganan mereka menurut perintah NYA. Dunia telah menolak dan membakar perbezaan dengan mempromosikan ‘no diferrences’ dikalangan semua agama. Namun, ada salahnya kita di mana kita telah mula menyukai ‘dunia’ dan menjadi dungu dengan memusuhi ‘kematian’.

Kita mungkin bukan satu society yang sudah runtuh, namun, sedikit sebanyak ciri-ciri menghadapi ‘zaman keruntuhan’ itu ada. Di bawah saya lampirkan beberapa ayat dari surah Al-A’raaf yang boleh sama-sama kita renungkan. Namun, dianjurkan sekali lagi untuk kita memahami keseluruhan maksud di dalam surah ini.

Dan berapa banyak negeri Yang Kami binasakan, Iaitu datang azab seksa Kami menimpa penduduknya pada malam hari, atau ketika mereka berehat pada tengah hari. (Ayat 4: Al-A’raaf)

Dan Sesungguhnya Kami telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi, dan Kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur. (Ayat 10: Al-A’raaf)


Wallahua’lam.

Apapun, seperti yang dianjurkan Rasulullah saw sebelum kewafatannya, jika kita punya kemusykilan, sebarang perbezaan pendapat, maka perlulah kembali pada al-quran dan sunnah Rasul. Jika di kaji keseluruhan ayat di dalam surah al-a’raaf reflek dan significant kepada isu ini. Moga kelak atas kefahaman dan kesedaran kita, ada penyelesaian dapat dicapai di hujung punya kebaikan atas usaha pemulihan.

You May Also Like

0 komen

Komen. Terima kasih.